Senin, 04 Juli 2011

Penemuan Sodom Dan Gomora


Reruntuhan Sodom dan Gomora telah ditemukan di sebelah tenggara Laut Mati. Nama modernnya adalah Bab edh-Dhra, diperkirakan sebagai Sodom, dan Numeira, diperkirakan sebagai Gomora. Kedua tempat tersebut dihancurkan pada saat yang bersamaan oleh kebakaran yang luar biasa dahsyat. Debu-debu reruntuhan tebalnya sekitar tiga kaki. Apa yang menyebabkan kekacauan yang mengerikan ini? Penemuan yang mengejutkan di kuburan di Bab edh-Dhra menyingkap penyebab tersebut. Para ahli arkeologi menemukan bahwa bangunan yang digunakan untuk mengubur terbakar mulai dari atap.


Apa yang menyebabkan setiap struktur di kuburan hancur dengan cara seperti ini? Jawaban misteri ini terdapat dalam Kitab Suci. “Kemudian Tuhan menurunkan hujan belerang dan api atas Sodom dan Gomora, berasal dari Tuhan, dari langit” (Kejadian 19:24). Satu-satunya penjelasan yang mungkin atas penemuan yang unik dalam publikasi arkeologi adalah bahwa debu-debu yang terbakar turun ke bangunan-bangunan dari udara. Tetapi bagaimana hal tersebut dapat terjadi?
Ada cukup bukti mengenai lapisan di bawah tanah berupa bahan berbasis minyak yang disebut bitumen, serupa dengan aspal, di daerah selatan Laut Mati. Materi seperti itu biasanya mengandung belerang dengan prosentase tinggi. Telah dipostulasikan oleh ahli geologi Frederick Clapp bahwa tekanan dari sebuah gempa bumi dapat menyebabkan endapan bitumen dipaksa keluar melalui garis patahan. Ketika tersembur keluar dari bumi, endapan tersebut dapat terpicu oleh bunga api atau kebakaran. Semburan itu kemudian akan jatuh ke bumi sebagai materi yang terbakar.
Sodom dan Gomora diketemukan setelah Clapp memformulasikan teori ini. Ternyata situsnya terletak tepat di atas garis patahan sepanjang sisi timur dataran di sebelah selatan Laut Mati, sehingga teori Clapp sepenuhnya masuk di akal. Terdapat bukti mengenai skenario ini dalam Kitab Suci. Abraham menyaksikan kehancuran ini dari tempat yang menguntungkan di sebelah barat Laut Mati. Kitab Suci mencatat apa yang disaksikan Abraham: “Dia memandang ke arah Sodom dan Gomora serta ke seluruh tanah Lembah Yordan, maka dilihatnyalah asap dari bumi membubung ke atas sebagai asap dari dapur peleburan” (Kejadian 19:28). Asap yang dilihat mungkin adalah asap dari kebakaran basis-minyak. Asap yang membubung ke atas seperti asap dari dapur peleburan menyatakan adanya aliran udara yang dipaksakan, seperti yang dapat diperkirakan dari endapan bawah tanah yang dipaksa keluar dari bumi oleh tekanan.
Kehancuran Sodom dan Gomora menjadi salah satu contoh dalam Kitab Suci mengenai bagaimana Tuhan menghakimi dosa. “Lihat, inilah kesalahan Sodom, kakakmu yang termuda itu: kecongkakan, makanan yang berlimpah-limpah dan kesenangan hidup ada padanya dan pada anak-anaknya perempuan, tetapi ia tidak menolong orang-orangsengsara dan miskin. Mereka menjadi tinggi hati dan melakukan kekejian di hadapan-Ku; maka Aku menjauhkan mereka sesudah Aku melihat itu” (Yehezkiel 16:49-50).

Apakah ada bukti bahwa lokasi itu memang menemukan sisa kota Alkitabiah?
Di seluruh lokasi, bangunan abu putih dan dipenuhi dengan jutaan bola belerang. Di luar lokasi tersebut, tidak ada bola sulfur dan abu ditemukan. Dianalisis, itu adalah patch bola abu dan belerang. bola Sulfur ditemukan mengandung sulfur 90-95%. Alam adalah belerang begitu murni dalam jumlah yang tidak muncul di manapun di dunia.
Ditemukan di gedung-gedung, dinding, Ziguraty, Sphinx. Semua bangunan ini benar-benar keluar dari abu dalam jumlah besar menembus bola belerang. Di lokasi ini ditemukan tulang dari abu, ditemukan sampel dari besi cair dan emas.
Siapa yang menemukan kota yang hilang?
Ron Wyatt melewati Laut Mati selama dua belas tahun, sampai tahun 1989, pada salah satu perjalanan ia mengambil mayat putih bentuk khusus sepanjang Laut Mati. Layanan ini mengingatkannya pada tembok kota dan rumah-rumah. Mereka mengingatkannya pada bangunan yang telah dibuat oleh tangan manusia.
Ron pergi ke kota yang hilang dengan rekan dan mengeksplorasi penemuan-penemuan ini. Dia menyerahkan sebuah kesaksian yang jelas bahwa ini adalah sebuah kota Alkitab. Selama bertahun-tahun, banyak orang mengunjungi lokasi seluruh dunia. Telah berulang kali dianalisis bola sulfur dan abu. Itu banyak bahan yang diproses, video, situs Web dan buku.
Republik Ceko, mengunjungi lokasi, Mr Milan Latka, membawa bola belerang dan harus melakukan analisis rinci di laboratorium. Diverifikasi untuk bangsa Ceko, bahwa situs tersebut benar-benar ada, dan temuan adalah benar. Anda dapat melihat segalanya di http://www.ban.cz Web
Bagaimana mungkin bahwa kota itu telah bertahan sampai hari ini?
Keadaan lokasi panas karena rendahnya curah hujan di daerah ini dipertahankan. Di daerah ini curah hujan minim (5 cm / tahun). Hujan yg sedikit membuat permukaan bangunan dari abu permukaan yang keras, dengan hasil bahwa kota diawetkan sampai hari ini. Ketika akan curah hujan di tempat-tempat yang lebih, kota itu benar-benar hancur, dibubarkan oleh hujan. Ketika tabrakan itu kecil, kerak pada permukaan bangunan dan menciptakan kota akan dihancurkan oleh angin.kan sebagai Sodom, dan Numeira, diperkirakan sebagai Gomora. Kedua tempat tersebut dihancurkan pada saat yang bersamaan oleh kebakaran yang luar biasa dahsyat. Debu-debu reruntuhan tebalnya sekitar tiga kaki. Apa yang menyebabkan kekacauan yang mengerikan ini? Penemuan yang mengejutkan di kuburan di Bab edh-Dhra menyingkap penyebab tersebut. Para ahli arkeologi menemukan bahwa bangunan yang digunakan untuk mengubur terbakar mulai dari atap.


Apa yang menyebabkan setiap struktur di kuburan hancur dengan cara seperti ini? Jawaban misteri ini terdapat dalam Kitab Suci. “Kemudian Tuhan menurunkan hujan belerang dan api atas Sodom dan Gomora, berasal dari Tuhan, dari langit” (Kejadian 19:24). Satu-satunya penjelasan yang mungkin atas penemuan yang unik dalam publikasi arkeologi adalah bahwa debu-debu yang terbakar turun ke bangunan-bangunan dari udara. Tetapi bagaimana hal tersebut dapat terjadi?
Ada cukup bukti mengenai lapisan di bawah tanah berupa bahan berbasis minyak yang disebut bitumen, serupa dengan aspal, di daerah selatan Laut Mati. Materi seperti itu biasanya mengandung belerang dengan prosentase tinggi. Telah dipostulasikan oleh ahli geologi Frederick Clapp bahwa tekanan dari sebuah gempa bumi dapat menyebabkan endapan bitumen dipaksa keluar melalui garis patahan. Ketika tersembur keluar dari bumi, endapan tersebut dapat terpicu oleh bunga api atau kebakaran. Semburan itu kemudian akan jatuh ke bumi sebagai materi yang terbakar.
Sodom dan Gomora diketemukan setelah Clapp memformulasikan teori ini. Ternyata situsnya terletak tepat di atas garis patahan sepanjang sisi timur dataran di sebelah selatan Laut Mati, sehingga teori Clapp sepenuhnya masuk di akal. Terdapat bukti mengenai skenario ini dalam Kitab Suci. Abraham menyaksikan kehancuran ini dari tempat yang menguntungkan di sebelah barat Laut Mati. Kitab Suci mencatat apa yang disaksikan Abraham: “Dia memandang ke arah Sodom dan Gomora serta ke seluruh tanah Lembah Yordan, maka dilihatnyalah asap dari bumi membubung ke atas sebagai asap dari dapur peleburan” (Kejadian 19:28). Asap yang dilihat mungkin adalah asap dari kebakaran basis-minyak. Asap yang membubung ke atas seperti asap dari dapur peleburan menyatakan adanya aliran udara yang dipaksakan, seperti yang dapat diperkirakan dari endapan bawah tanah yang dipaksa keluar dari bumi oleh tekanan.
Kehancuran Sodom dan Gomora menjadi salah satu contoh dalam Kitab Suci mengenai bagaimana Tuhan menghakimi dosa. “Lihat, inilah kesalahan Sodom, kakakmu yang termuda itu: kecongkakan, makanan yang berlimpah-limpah dan kesenangan hidup ada padanya dan pada anak-anaknya perempuan, tetapi ia tidak menolong orang-orangsengsara dan miskin. Mereka menjadi tinggi hati dan melakukan kekejian di hadapan-Ku; maka Aku menjauhkan mereka sesudah Aku melihat itu” (Yehezkiel 16:49-50).

Apakah ada bukti bahwa lokasi itu memang menemukan sisa kota Alkitabiah?
Di seluruh lokasi, bangunan abu putih dan dipenuhi dengan jutaan bola belerang. Di luar lokasi tersebut, tidak ada bola sulfur dan abu ditemukan. Dianalisis, itu adalah patch bola abu dan belerang. bola Sulfur ditemukan mengandung sulfur 90-95%. Alam adalah belerang begitu murni dalam jumlah yang tidak muncul di manapun di dunia.
Ditemukan di gedung-gedung, dinding, Ziguraty, Sphinx. Semua bangunan ini benar-benar keluar dari abu dalam jumlah besar menembus bola belerang. Di lokasi ini ditemukan tulang dari abu, ditemukan sampel dari besi cair dan emas.
Siapa yang menemukan kota yang hilang?
Ron Wyatt melewati Laut Mati selama dua belas tahun, sampai tahun 1989, pada salah satu perjalanan ia mengambil mayat putih bentuk khusus sepanjang Laut Mati. Layanan ini mengingatkannya pada tembok kota dan rumah-rumah. Mereka mengingatkannya pada bangunan yang telah dibuat oleh tangan manusia.
Ron pergi ke kota yang hilang dengan rekan dan mengeksplorasi penemuan-penemuan ini. Dia menyerahkan sebuah kesaksian yang jelas bahwa ini adalah sebuah kota Alkitab. Selama bertahun-tahun, banyak orang mengunjungi lokasi seluruh dunia. Telah berulang kali dianalisis bola sulfur dan abu. Itu banyak bahan yang diproses, video, situs Web dan buku.
Republik Ceko, mengunjungi lokasi, Mr Milan Latka, membawa bola belerang dan harus melakukan analisis rinci di laboratorium. Diverifikasi untuk bangsa Ceko, bahwa situs tersebut benar-benar ada, dan temuan adalah benar. Anda dapat melihat segalanya di http://www.ban.cz Web
Bagaimana mungkin bahwa kota itu telah bertahan sampai hari ini?
Keadaan lokasi panas karena rendahnya curah hujan di daerah ini dipertahankan. Di daerah ini curah hujan minim (5 cm / tahun). Hujan yg sedikit membuat permukaan bangunan dari abu permukaan yang keras, dengan hasil bahwa kota diawetkan sampai hari ini. Ketika akan curah hujan di tempat-tempat yang lebih, kota itu benar-benar hancur, dibubarkan oleh hujan. Ketika tabrakan itu kecil, kerak pada permukaan bangunan dan menciptakan kota akan dihancurkan oleh angin.
Foto : 
Reruntuhan Sodom
Dinding Selatan Reruntuhan Kota Sodom ( Babedh - Dhra ) di Sebelah Tenggara Laut Mati - Yordania Modern
















Analisis Kimia



Flavius Josephus kesaksian, Perang Yahudi.
Flavius Josephus (37-100 hidup sekitar AD) - dalam bukunya Perang Yahudi, buku keempat dalam bab kedelapan menggambarkan bidang aspal (Mati) Lake, di mana mereka muncul di permukaan aspal benjolan. Menjelaskan panjang danau, yang membentang ke Zoar Arab. Ini berbicara tentang lima kota rusak dan abu, yang ia lihat di sana. Pada saat tempat Flavia kota hancur diketahui dengan jelas.
Alkitab adalah buku yang diilhami oleh Allah Pencipta kita!
Melalui penemuan-penemuan arkeologi, kita bisa memastikan bahwa Alkitab adalah buku cerita, tapi benar-benar sebuah buku di mana ada fakta-fakta sejarah. Alkitab adalah buku yang diilhami oleh Pencipta kita.

" His Words Is Never Lie... It's About The Truth... The Truth That Save Us ! " 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar