Minggu, 05 Januari 2014

KESAKSIAN SAYA


Saya ingin bersaksi pd saudara ttg bagaimana saya terpanggil mengikut Dia, Kristus Yesus Tuhan sejati.

Nama tempat dan beberapa nama org atau Gereja sengaja saya singkat agar tdk bermaksud mengkultuskan sesuatu krn isi kesaksian itulah yg penting.

Kisahnya panjang dan akan saya coba persingkat.
Semoga kesaksian ini dpt menambah Iman saudara pd Tuhan. Haleluya.

Saya lahir 33 thn lalu di Sumatera Utara dari keluarga Kristen. Jadi sjk kecil otomatis saya mmg sdh Kristen krn orangtua saya, tp tdk menjadi Kristen didalam rohani saya.

Sjk kecil saya diharuskan utk ke Gereja, tp utk apa saya tak pernah diberitahu. Akibatnya saya tumbuh menjadi org yg menjalani Kekristenan krn formalitas bkn sbg kebutuhan rohani.

Jujur saya waktu itu tak percaya Tuhan, bahkan Yesus srg saya ejek spt anggota slank krn gondrong dan berjanggut.

Di Gereja setiap khotbah dimulai saya keluar dan menggunakan uang kolekte yg diberikan ortu saya utk membeli rokok. Bgi saya itu jauh lbh penting daripada mendengar khotbah Pendeta yg cm membuat saya ngantuk.

Begitulah hari2 saya jalani hingga saya tumbuh dewasa menjadi seorang atheis yg ber-KTP Kristen.
Tak dpt dihitung jg berapa hujatan yg tlh saya lontarkan pd Tuhan Yesus akibat ketidakpercayaan saya.
Kedua ortu saya kmudian meninggal krn sakit saat saya msh SMA. Kdg saya berpikir mrk meninggal krn capek melihat kelakuan saya.

Kemudian sewaktu kuliah di Jogja saya jatuh kedalam narkoba jenis putaw & sex bebas. Oleh keluarga saya kmudian dipindahkan utk kuliah di kota M, tp lagi2 saya kembali meneruskan kegiatan saya berputaw ria. Akhirnya kuliah saya kembali berantakan & semangat hidup saya tak ada lg, saat itu saya mrs tak ada gunanya hidup lbh baik mati.

Krn kelakuan saya keluarga pun mulai tak perduli lg, sepertinya mrk sudah bosan dg tingkah laku saya. Suatu hari saya memutuskan utk bunuh diri saja, lalu saya ingat bhw alm.Ortu saya punya rumah di kota DS, jadi saya kesana dg rencana utk bunuh diri dg tenang. 1gram putaw & sebuah insulin sdh saya 
siapkan agar nanti saya mati akibat overdosis.

Sampai disana saya kaget melihat ada spanduk Gereja di depan rumah itu, saya masuk dan disambut 2 org pria yg belakangan saya ketahui adalah penginjil yg tinggal dirumah itu.
Dari mrk saya ketahui bhw ternyata rumah itu tlh mrk sewa melalui abang saya utk dijadikan pos penginjilan.
Pengen saya jotos muka mrk tp entah knp ada sesuatu di wajah mrk yg terpancar yg membuat saya spt mrs takut, pdahal sbelumnya saya tak pernah takut pd siapapun.
Mereka menawarkan 1 kamar yg msh kosong utk saya, akhirnya saya terima saja krn saat itu saya dlm kebingungan hrs bgaimana.

Singkatnya saya masuk saja ke kamar itu, pikiran saya kacau krn rencana bunuh diri saya jd berantakan. Tak lama saya tertidur bbrp jam dan kmudian saya bangun & keluar dr kamar.
Di ruang tamu saya melihat salah satu penginjil itu sdg santai makan kacang. Jd saya duduk disampingnya & menawarkan rokok tp ditolaknya, katanya dia tak merokok. Busyet ni org pikir saya, hari gni ga merokok? Akhrnya saya diam saja sambil merokok disampingnya.
Kmudian tiba2 penginjil itu bertanya, "kmu ada masalah besar ya, bisa diceritakan?" wah dukun ni org, pikir saya lagi. Kok bisa2nya dia tau? Saya jwb saya ga ada msalah apa2 tp penginjil itu masuk ke kamarnya & keluar membawa Alkitab. Dia bercerita bhw Yesus mengasihi saya. Ntah knp saya terharu mendengar ceritanya pdhal saya sdh srg mendengar cerita ttg Yesus dan saya tak pernah terharu!
Lalu saya tanya apakah Gereja itu dr aliran 'K' ? Dia jwb iya. Waduh, aliran sesat ini, ini kan aliran yg org2 blg sesat, yg suka nari2 klo ibadah??? Tp wktu itu saya diam saja.

Singkatnya kmi lama mengobrol2 seputar Alkitab dan hal2 lain diluar itu hingga malam.
Malamnya usai makan saya masuk kamar dg pkiran yg trs berkecamuk. Saya mrs suara panggilan Tuhan saat itu bgtu kuat didalam hati saya, tp setan msh ttp menguasai sbagian besar diri saya.
Keinginan utk bunuh diri msh sgt kuat.
Jadi saya keluarkan 1gr putaw & insulin yg saya bawa, saya campur smuanya ke dlm insulin & siap menyuntikkannya ke lengan saya.

Saat hendak menyuntikkan insulin itu saya menantang Tuhan.
Saya ktakan saat itu, hei Yesus buktikan bhw Kau mmg ada bukan skedar crita!
Kemudian saya tusukkan insulin itu, aneh jarumnya ga tembus, saya paksa sampai jarumnya bengkok, ttp tdk tembus!
Saya bingung dan panik, tiba2 seluruh kamar itu terang benderang, terang sekali spt ada ratusan lampu disana.
Blm habis rasa kaget saya tiba2 ada sesosok manusia di depan saya, Dia tinggi dan besar.
Tubuh & pakaianNya yg panjang semua bersinar2 putih, rambutNya jg putih, tp saya tak dpt melihat wajahNya krn sgt silau seperti matahari!

Saya sgt ketakutan saat itu, saya pikir itu pasti hantu. Saya blm pernah melihat hantu sbelumnya.
Saya tiarap dg ketakutan & melemparkan apapun yg bisa saya lempar. Sambil berteriak saya bertanya, kau siapa??? Tp saya ga berani memandang ke arahNya.
Tiba2 ada suara yg spt bergema, spt suara ombak, maaf saya tak dpt lukiskan. Suara itu berkata, Akulah Yesus yg kau hujat dari sjk kau kanak2. Ikutlah Aku agar kau tdk binasa. Aku sll memperhatikanmu!

Saya ga ngerti apa maksud kata2 "Aku sll memperhatikanmu". Tp kmudian cahaya terang di kamar itu mulai berkurang dan sosok itu lenyap.
Tinggallah saya saat itu msh tengkurap di lantai menangis sejadi2nya. Tiba2 kamar diketuk dr luar & penginjil td masuk menanyakan apa yg terjadi, mungkin mrk mendengar suara saya yg cukup keras menangis.
Saya ceritakan apa yg terjadi dg wajah yg pucat. Penginjil itu memeluk saya dan berkata, berbahagialah kau krn tlh melihat Dia krn bahkan saya sndiri sjk menjadi penginjil blm pernah melihat apa yg kamu lihat. Lalu saya ditumpangi tangan & didoakan.

Besoknya saya dibawa ke rumah Pendeta mrk & menceritakan apa yg saya alami. Sjk itu hidup saya berubah, saya mulai belajar puji2an, penyembahan dsb. Ya, si penghujat telah berubah menjadi penyembah, Haleluya! (saya menulis ini sambil menangis).
Akhirnya 11 november 2001 saya dibaptis selam oleh bbrp Pendeta dr Gereja pusat stelah sebelumnya dimuridkan.
Beberapa tahun ikut dg Pendeta ini, Pak JHL utk mengerti apa itu melayani. Byk sekali pengalaman2 yg saya alami saat ikut dg beliau yg smakin meneguhkan keimanan saya.

Seperti seorang ustad yg masuk Kristen krn anaknya yg meninggal dihidupkan Tuhan lagi setelah didoakan pak JHL.
Seorang ibu yg janinnya dinyatakan tlh mati oleh dokter, tp Tuhan hidupkan stelah didoakan pak JHL.
Dan juga saat ada org yg kerasukan setan, setan2 yg merasuki org tsb sudah ditengking2 oleh bbrp orang lain tp krn tdk mau keluar juga, pak JHL dipanggil. Masih dr kejauhan orang yg kerasukan itu melihat pak JHL, dia berteriak: hei JHL, ada apa kau kmari?! Apakah hendak mengusir kmi???
Kemudian setan2 itu keluar & org yg dirasuki td sadar kembali, bahkan sbelum diusir oleh pak JHL! Benarlah apa kata Alkitab, "Doa orang benar besar kuasanya", bahkan sbelum didoakan!
Banyak lg pengalaman2 rohani yg saya alami bersama beliau yg semakin membuat saya mengerti & memperteguh iman saya lbh lagi didalam Tuhan Yesus.

Begitulah sedikit kesaksian saya, sengaja saya persingkat agar saudara tdk bosan membacanya.
Harapan saya, mari tetaplah bertekun dg imanmu saat ini, ingatlah, Tuhan memperhatikanmu. Ya, Dia memperhatikanmu spt yg Dia katakan pd saya, Dia jg memperhatikanmu.
Dia tdk hanya skedar cerita, Dia nyata dan ada!
Apapun masalahmu saat ini bawa dlm doa, Tuhan Yesus akan beri solusi yg terbaik. Tak ada yg tak mungkin, krn Dia Tuhan yg perkasa. Dia bkn Tuhan yg hny minta disembah & tinggal disuatu tempat. Tapi Dia Tuhan yg ada dimana saja bahkan Dia pernah turun langsung ke bumi utk menunjukkan cintaNya pd kita, Tuhan siapakah yg spt itu?!
Ya, hanya Tuhan kita, TUHAN YESUS!

Amin,
Jesus  you

Copas : facebook.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar