Jumat, 25 Maret 2016

AGUS SALEH : BERSEKUTU DENGAN SETAN AGAR BISA JADI DOKTER

Dengan latar belakang keluarga miskin yang tinggal di perkampungan terpencil, Agus Saleh mulai merenda mimpi menjadi orang sukses. Keterpurukan keuangan keluargamembuatnya terus giat belajar demi menggapai cita-cita sebagai dokter. Sebab dia berpikir bahwa menjadi dokter itu pasti punya banyak uang.
“Karena memang kehidupan kami cukup susah, jadi keinginan untuk menjadi sukses itu sangat kuat sekali. Pandangan saya waktu itu, sukses itu adalah orang yang banyak uang. Jadi saya berusaha dengan sungguh-sungguh belajar supaya saya bisa menjadi seorang dokter waktu itu,” terang Agus.
Tak seperti anak-anak dari keluarga berada yang begitu mudahnya meraih mimpi mereka, Agus malah harus menerima kenyataan kondisi keluarga yang selalu terlilit hutang. Bahkan untuk biaya sekolah bulanan pun orang tuanya tidak mampu membayar. Prestasi Agus yang baik di sekolah tak cukup untuk bisa menggapai impian itu.
Setelah lulus sekolah dasar (SD) dengan prestasi yang memuaskan, Agus berencana terus melanjutkan sekolah. Karena terhambat biaya, orang tuanya yang terus menerus terlilit hutang mengaku tak lagi mampu membiayai sekolah Agus. Anak berprestasi yang memiliki mimpi besar seusia Agus kala itu tentu saja merasa putus semangat. Tetapi dengan tekat yang tak terbendung, dia mencoba mencari cara untuk bisa melanjutkan sekolah.
Agus memutuskan untuk bekerja paruh waktu. Dia mulai ikut mengerjakan apa yang dia bisa lakukan. Dan hasil bayaran yang dia dapatkan digunakan untuk membayar biaya sekolah. Pekerjaan ini dia lakukan hingga dia lulus sekolah menengah atas (SMA).
“Saya tidak ada waktu untuk menikmati masa remaja saya. Kan pulang sekolah, itu harus bekerja sampai kadang dalam sekolah ada program untuk les komputer, les bahasa Inggris, saya kadang tidak ikutin karena memang saya harus bekerja,” kenang Agus saat perjalanan menggapai cita-citanya.
Tak mudah bagi Agus mendapatkan uang untuk memenuhi segala kebutuhan untuk sekolah. Dia bahkan harus rela meninggalkan sekolah dalam beberapa hari untuk kembali bekerja dan mengumpulkan uang yang diperlukan menutupi biaya sekolahnya. Namun kerja keras itu tampak sia-sia karena sekeras apapun dia bekerja, uang yang dikumpulkannya tetap saja tak mampu menutupi kebutuhannya. Hingga suatu kali, seorang teman mengajaknya untuk menghasilkan uang dengan cara bersekutu dengan setan atau roh-roh okultisme. “Segala cara saya lakukan untuk mendapatkan uang walaupun saya harus bersekutu dengan setan,” terangnya.
Setelah berulang kali melakukan ritual-ritual kegelapan itu, dia pun dikuasai roh jahat tersebut. Dia dan teman-temannya mulai menggunakan kuasa itu untuk mendapatkan uang dari hasil perjudian togel. Meski telah bersekutu dengan roh tersebut, Agus malah tak pernah berhasil mendapatkan uang yang lebih untuk melanjutkan sekolahnya menjadi seorang dokter.
“Saya akhirnya terikat dengan kuasa kegelapan dan membuat hidup saya menjadi tidak tenang. Setiap jumat malam, rohnya itu selalu datang mengganggu saya dan saya kerasukan sendiri,” ucapnya.
Tak tahan dengan usikan-usikan setan yang menguasai dirinya, orang tua Agus pun mencari cara untuk menghilangkan kuasa itu. Meski hasilnya tetap gagal juga. Lalu Agus memutuskan untuk pindah dari kota asalnya ke kota lain dan bekerja di sana. Sayangnya, setan yang menguasai dirinya tetap saja mengikuti Agus.
Bukannya malah menjalani hidupnya dengan aman dan bisa bekerja dengan baik untuk menabung demi melanjutkan kuliahnya menjadi dokter, Agus malah selalu terganggu. Sampai akhirnya dia selalu berulang kali mengalami kegagalan dan mulai menyerah. Didalam kegagalan dan keputusasaan itu, Agus mulai mempertanyakan tentang kehdiupannya, tentang apa yang harus dia lakukan ke depannya.
Tiba-tiba dia pun berjumpa dengan seorang teman lama dan kemudian mengundangnya dalam sebuah persekutuan doa. Di tengah-tengah ibadah itu, Agus memang merasa risih dan canggung sebab dia melihat setiap orang di sana bisa merasa bahagia, kecuali dirinya. Melalui renungan yang didengar Agus tentang siapa Yesus itu. Dia mulai membuka diri untuk berbagi kisah hidupnya dengan orang-orang di sana. Dia mulai mau membuka hati untuk mencari Tuhan. Di saat itu pula Agus dilepaskan dari roh jahat yang menguasainya.
“Saya ceritakan bahwa saya dalam keadaan kurang senang atau dalam keadaan tidak bahagia. Kemudian dia (hamba Tuhan) menawarkan untuk berdoa buat saya. Dan saya mau menerimanya, dan ketika dia berdoa, saya merasakan ada sesuatu beban yang terangkat. Ada dorongan yang sangat kuat dari dalam hati saya yang harus keluar. Akhirnya saya melepaskannya saja,” terang Agus. Saat itulah Agus menyadari bahwa roh yang menguasainya adalah akibat dari tindakannya saat bermain-main dengan roh okultisme di masa lalu.
Setelah terlepas dari kuasa Setan yang membelenggu dirinya selama itu, Agus mulai merasakan sukacita yang begitu mendalam. Ia pun mulai rajin ibadah, mengkuti persekutuan dan doa-doa. Meskipun tidak berhasil mencapai cita-citanya menjadi seorang dokter, ia tetap tidak pernah kecewa dan menyesal karena dia berpikir bahwa Yesus yang sudah tinggal didalam hidupnya jauh lebih berharga.
Sumber : AGUS SALEH (JAWABAN.COM)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar